Proses Pembuatan Baja, Kenali Lebih Dalam

proses pembuatan baja kenali lebih dalam

Sering digunakan dalam konstruksi, tahukah Anda bagaimana proses pembuatan baja?

Dibanding besi, baja cenderung lebih kuat dan mudah dibentuk. Proses pembuatan baja sangat bervariatif, mulai dari proses konvertor hingga penggunaan kupola atau kubah-kubah khusus.

Baja pertama kali dikenal dan diperjualbelikan pada abad ke-19. Konstruksi jalan, rel kereta api, dan berbagai infrastruktur bangunan seringkali memanfaatkan material baja karena memiliki daya tahan tinggi.

Baca Juga: Daftar Negara yang Melakukan Impor Baja dari Indonesia

Beberapa Proses Pembuatan Baja

Sebagai orang yang menggunakan baja, mungkin selama ini kita hanya mengetahui hasil akhirnya saja. Agar pengetahuan kita lebih lengkap, yuk ketahui bagaimana caranya pembuatan material satu ini.

1. Proses Konvertor

Konvertor yang digunakan dalam proses ini dibuat dari sambungan paku keling ataupun las. Di dalamnya, tersemat batu khusus yang bisa menahan panasnya api saat proses pembentukan baja berlangsung.

Tahapan pembuatan baja menggunakan teknik ini dimulai dengan pemanasan bahan baku, kemudian konvertor dimiringkan agar bahan baku yang dimasukkan tak lebih dari 1/8 volume konvertor. Setelah itu, konvertor kembali ditegakkan.

Saat proses pengolahan berlangsung, tekanan udara berada pada kisaran 1,5 sampai 2 atm dan dihembuskan ke area kompresor. Baru setelah 20 menit hingga 25 menit, konvertor dijungkirbalikkan agar baja olahan bisa keluar dan dimanfaatkan sesuai kebutuhan.

2. Pengolahan Menggunakan Dapur Listrik

Tahap awal pembuatan baja adalah pemurnian. Terdapat dua opsi pemurnian, dasar dan lanjutan. Pada proses pemurnian lanjutan, diperlukan dapur listrik. Tujuannya adalah untuk mengontrol temperatur saat peleburan maupun memperkecil unsur-unsur campuran yang ada pada baja.

Pemurnian menggunakan dapur listrik dapat menghasilkan baja berkualitas tinggi. Biasanya, dapur listrik yang digunakan berjenis busur listrik. Penggunaan dapur listrik berfungsi untuk mempercepat proses pemanasan baja. Temperatur pada dapur listrik dapat dengan mudah diatur. Dengan begitu, produsen dapat menghindari intervensi dari kotoran yang bisa merusak kualitas bahan baja.

3. Proses Siemens Martin

Nama proses pembuatan baja ini merujuk pada perintisnya, yakni Siemens dan Martin. Mereka mengolah baja dengan cara memanfaatkan suhu tinggi yang ada pada tungku kerja. Kapasitas tungkunya sendiri mampu memuat bahan baku seberat 30 ton hingga 50 ton.

Proses peleburan baja baru terjadi ketika suhunya mencapai 3.000 derajat Celsius. Alhasil, besi tua dan besi bekas pun dapat dimasukkan dan diolah menjadi baja berkualitas. Biasanya, jenis besi yang dilebur menjadi baja itu berasal dari besi kelabu dan besi putih.

4. Proses BOF

BOF atau Basic Oxygen Furnace adalah proses pembuatan baja yang memanfaatkan oksigen murni dan panas. Oksigen ditiupkan ke areal besi kasar sehingga bisa membakar habis kotoran yang tersisa.

Dapur pengolahan baja pada proses BOF biasanya berdiameter 5 meter dan berkapasitas 35 ton hingga 200 ton. Durasi pembuatan baja dengan proses ini memakan waktu sekitar 50 menit. Selain itu, biaya operasional untuk peralatan maupun pengerjaannya juga jauh lebih murah ketimbang proses lain.

5. Proses Dapur Kupola

Proses peleburan besi kasar kelabu ataupun besi bekas menjadi baja berkualitas terjadi dalam dapur kupola. Bentuk dapur kupola menyerupai kubah yang dioperasikan secara berpasangan. Proses dalam dapur kupola dimulai dengan cara memanaskan area kubah agar terhindar dari uap air, sedangkan proses pemanasan besi hingga menjadi baja kurang lebih memakan waktu selama 15 jam lamanya.

Bagian kokas pada area dapur yang sudah menyala kemudian ditip menggunakan blower. Setelah kokas terbakar, besi bekas dan kepingan baja dimasukkan ke dalamnya. Setelah kurang lebih lima belas menit, baja telah menjadi cair dan dapat dikeluarkan untuk dibentuk sesuai kebutuhan.

6. Proses Bassemer

Proses pembuatan baja menggunakan teknik ini hampir mirip dengan BOF. Hanya saja, proses bassemer tidak memakai oksigen murni melainkan uap air. TeknikĀ bassemerĀ merupakan teknik yang paling umum diterapkan, baik dalam industri menengah maupun industri dengan skala besar.

Baca Juga: Perbedaan Baja dan Besi Cor untuk Kebutuhan Konstruksi

Tak dapat dipungkiri, daya minat masyarakat terhadap penggunaan baja cukup tinggi. Mereka cenderung menyukai material yang unggul dari segi kekuatan maupun ketahanan fisik. Oleh karena itu, pemanfaatan baja pun tak sebatas pada pembuatan kerangka bangunan. Akan tetapi mulai merangsek ke area inti dan sistem perlengkapan di berbagai industri. Jika Anda memerlukan besi atau baja, jangan segan untuk menghubungi KPS Steel.

Jika Anda tertarik untuk mempelajari informasi yang lebih lengkap mengenai beragam jenis besi, kunjungi blog kami untuk info terbaru. Kunjungi juga laman produk kami untuk informasi mengenai produk besi di KPS Steel. Anda juga dapat melakukan pemesanan, hubungi kami melalui WhatsApp.

Bagikan Artikel :

Artikel Terkait

Menu